Saturday, 4 April 2015

Nor Malaysia, pernah tertekan nama menjadi ejekan

LABIS – Memiliki nama agak unik tidak menghalang seorang gadis di sini untuk bergaul dengan masyarakat walaupun mengakui pernah tertekan kerana menjadi bahan ejekan dan dipersendakan rakan-rakannya ketika di zaman persekolahan dahulu.

Namun selepas menginjak usia matang, Nor Malaysia Anwar, 27, sudah mula menyesuaikan diri dan tidak lagi berasa rendah diri, sebaliknya bangga kerana mungkin dia merupakan salah satu rakyat di negara ini yang menggunakan perkataan  Malaysia sebagai nama.

“Dahulu ketika masih bersekolah saya tertekan kerana nama saya ini sering diejek orakan-rakan lain dengan panggilan seperti Selamat Pagi Malaysia dan Malaysia Hari Ini.

“Namun, saya beruntung kerana mempunyai ibu bapa yang sentiasa memberi saya kata-kata semangat supaya tidak rendah diri dan lama kelamaan kesemua itu sudah menjadi seperti satu kebiasaan,” katanya.

Menurut anak kedua daripada lapan beradik kepada pasangan Anwar Mursidek, 55, dan Fatimah Moslan, 53, itu, banyak pengalaman mencuit hati yang dialaminya setiap kali melakukan urusan rasmi di pejabat kerajaan.

Katanya, sewaktu dia sedang memohon pasport antarabangsa di Pejabat Imigresen Batu Pahat, tahun lalu, semua yang berada di pejabat tersebut memandang ketika namanya dipanggil oleh pegawai yang bertugas di kaunter menyebabkan dia hanya mampu tersenyum sahaja ketika itu.

“Ada yang beranggapan saya berseloroh ketika saya memberi tahu nama sebenar saya kepada mereka, namun selepas saya menunjukkan kad pengenalan saya, mereka tak banyak bertanya.

“Saya tidak pernah menyalahkan mana-mana pihak termasuk kedua ibu bapa saya yang memberi nama ini kepada saya, sebaliknya bangga dengan nama tersebut,” katanya.

Menurut cerita ibu bapanya, dia mendapat nama tersebut disebabkan sedikit salah faham yang berlaku di antara anggota Balai Polis Chaah yang menerima pendaftaran bapanya di mana bapanya ketika itu berhasrat mahu memberi nama ‘Nor Malasiah’ tetapi didengar sebagai ‘Nor Malaysia’.

Katanya, dia pernah cuba memohon menukar nama tersebut kira-kira 10 tahun lalu, namun disebabkan prosesnya  sukar dan memerlukan dia serta ibu bapanya berulang alik ke pejabat pendaftaran, dia membatalkan sahaja niatnya itu.

Sinar Harian