Monday, 30 December 2013

Adab ceduk ilmu dan maklumat di Facebook - Ustaz Zaharuddin

Imam Ibn Sirin, Imam Malik dan lain-lain ulama silam berkata:
( هذا العلم دين فانظروا عمن تأخذوا دينكم)
Ertinya: "Ilmu ini adalah pada martabat agama, justeru perhalusi dari siapa kamu ambil agama kamu".

Sebelum dan semasa mengambil ilmu dari Facebook atau blog mana-mana personaliti, tokoh, ilmuwan, selebriti dan agamawan. Sedarilah TANGGUNGJAWAB BESAR yang DIPIKUL atas bahu kalian, iaitu untuk kenal dan tahu latar belakang yang diikuti dan yang di 'like'.

Sejurus sudah kalian 'like', 'follow', dan ceduk ilmunya. Dia sudah dikira guru kalian maka PELAJARILAH adab dengan individu yang kamu ingin ceduk manfaat darinya.

Jangan sembrono bersangka buruk, hentam, anggap tokoh yang kamu ikuti itu 'bodoh', singkat fikiran, tidak tahu, tak reti dengan cara tergesa-gesa. Kalau begitu sangkamu, sebaiknya jangan 'LIKE' ATAU FOLLOW' dirinya.

Bukankah kalian yang memilihnya? Hanya orang 'bodoh' yang memilih mengikuti si 'bodoh'. Berkat ilmu adalah dengan menghormati dan percayai maklumat tersirat dan tersurat dari sang guru. Benar, masih ada had dan limitasi. 

Jika terdapat yang kalian tidak setujui, MESTILAH berbahasa molek dan lunak, kerana DIA GURUMU. Serta kiralah banyak setuju dan manfaat darinya atau tidak. Jika banyak yang baik, jagalah adab dan terus bersamanya.

Jika asyik silap dan salah, mudarat lagi besar dari manfaat, 'unlike' dia tanpa perlu menghina dan memperlecehkannya.

Jika dirasakan ajarannya bahaya, berikan pandangan yang tenang, ilmiah dan bernas dan 'unlike' dia.